ASN Mantan Koruptor, Per 1 Januari 2019 Gaji Disetop

507
kali tampilan.

LOMBOKita – Sebanyak 16 Aparatur Sipil Negara (ASN) di Kabupaten Lombok Timur yang merupakan mantan koruptor resmi dipecat pertanggal 31 Desember 2018.

Pemecatan dilakukan mengacu pada keputusan bersama tiga Menteri yang harus dijalankan oleh pemerintah provinsi, kabupaten dan kota di Indonesia.

“Pertanggal 31 Desember 2018 sebanyak 16 orang ASN mantan eks kasus korupsi sudah diberhentikan sesuai dengan aturan perundang-undangan yang ada,” tegas Kepala Badan Kepegawaian Sumber Daya Manusia (BKSDM) Lotim, M.Khairi yang didampingi Kabid Disiplin, Ahmad Sazali di ruang kerjanya, Rabu (2/1/2019).

Ia menjelaskan, sebenarnya jumlah ASN mantan Koruptor di Lotim sebanyak 22 orang, akan tapi ada yang pindah ke Lombok Barat, Lombok Tengah, mengurus pensiun akan tapi ditolak dan satu meninggal dunia. Sehingga jumlah yang masih aktif sebanyak 16 orang ASN.

Begitu juga nama-nama ASN mantan Koruptor tersebut sudah tidak lagi ditemukan di BKN, termasuk gajinya pertanggal 1 Januari 2019 juga tidak diberikan lagi alias ditunda sampai adanya keputusan yudisial review yang dilakukan para ASN mantan Koruptor ke Mahkamah Konstitusi.

” Kalau nantinya menang di MK tentu kami akan berikan gajinya, sedangkan pemberhentian pemberian gaji itu untuk mengantisifasi terjadinya kerugian negara dan kemungkinan untuk dikabulkan sangat tipis sekali sebagaimana yang dikatakan kepala biro hukum Pemprov NTB,” ujar Khairi.

Lebih lanjut Kepala BKSDM Lotim menambahkan selain itu bagi ASN mantan Koruptor, akan tapi sudah pensiun atau purna tugas tetap akan diberhentikan pembayaran gajinya pertanggal 1 Januari 2019 ini. Termasuk juga ASN mantan Koruptor tidak boleh menerima honor proyek maupun yang lainnya.

” Apa yang kami lakukan ini merupakan penekanan dari pemerintah pusat untuk memberhentikan ASN mantan Koruptor tersebut, karena kalau tidak tentunya pemerintah daerah atau Bupati akan diberikan sangsi oleh pemerintah pusat,” tandas Khairi.

Keterangan Foto : Kepala BKSDM Lotim, M.Khairi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.