Harga Garam Naik Berkah Bagi Nelayan

Petani Tambak Garam
Garam Rakyat/ANTARA FOTO

LOMBOKita – Dua bulan terakhir, Indonesia mengalami kelangkaan garam. Namun, kelangkaan garam ini membawa berkah bagi petani garam atau produsen yang berada di pesisir pantai. Kelangkaan garam ini menguntungkan bagi mereka karena harga komoditas itu naik berlipat ganda.

Sebaliknya, pengrajin ikan asin atau pemilik warung makan terkena dampak kelangkaan stok garam. Sudah harganya naik, sulit pula memperolehnya. Bahkan, bagi pengrajin ikan asin, terpaksa harus mengurangi jumlah pekerjaanya karena kesulitan mendapatkan garam.

Beda dengan petani garam di kawasan pantai Desa Sawojajar, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah. Kelangkaan garam ini membawa berkah bagi mereka karena harga garam semula Rp500,00 per kilogram, kini naik hingga Rp4.000,00/kg.

Tidak mengherankan bila sejumlah nelayan Sawojajar beralih mata pencaharian. Semula mereka mencari ikan di laut, kini menjadi petani garam. Mereka mengaku “kecipratan” terhadap kenaikan harga garam tersebut.

Para nelayan bersyukur terhadap kenaikan harga garam hingga mencapai Rp4.000,00/kg meski kemungkinan harga bahan bumbu berasa asin itu akan segera stabil kembali, kata petani garam Desa Sawojajar Kecamatan Wanasari, Dastam (52).

Para nelayan kini banting setir menjadi petani garam karena pendapatan yang mereka terima kini lebih menjanjikan seiring dengan melonjaknya harga kelengkapan bumbu dapur tersebut.

Yah, daripada mencari ikan di laut, saat ini bekerja sebagai petani garam lebih menjanjikan dan menguntungkan karena harga bahan baku bumbu dapur itu cukup tinggi

Ia mengatakan bahwa penaikan harga garam hingga Rp4.000,00/kg setidaknya bisa membantu petani garam untuk mencukupi kebutuhannya.

Sebelumnya, bekerja mengolah penggaraman hanya sebagai pekerjaan sampingan. Sebagian besar di antara mereka lebih memilih mencari ikan di laut. Akan tetapi, sekarang ini mereka sementara banting setir menjadi petani garam.

Menurut dia, dengan lahan seluas 1 hektare, petani bisa memanen 5 ton garam. Dengan demikian, pendapatan mereka jauh lebih tinggi daripada mencari ikan di laut.

Komentar Anda