Netralitas ASN Jangan Cuma Saat Berseragam

62
kali tampilan.
Pegawai Negeri Sipil (PNS) Foto: VIVAnews

LOMBOKita – Kepala Biro Hukum Komunikasi dan Informasi Publik KemenPAN-RB, Herman Suryatman menyatakan netralitas aparatur sipil negara (ASN) pada Pilkada serentak ini tidak hanya ketika memakai seragam, karena jabatan itu sudah melekat dalam dirinya.

“Netralitas ASN itu bukan hanya ketika memakai seragam saja, namun di luar itu pun mereka harus netral,” kata Herman saat menjawab pertanyaan dari peserta Seminar Good Governance di Auditorium Universitas Majalengka, Majalengka, Jawa Barat, Sabtu.

Menurut Herman, ASN itu harus benar-benar netral pada saat Pilkada serentak ini, karena sudah diatur dalam PP Nomor 53 tahun 2010.

Untuk itu ASN yang tidak netral dalam Pilkada jelas menabrak PP nomor 53 tahun 2010 tentang Disiplin Pegawai Negeri Sipil. Karenanya jika ada ASN atau PNS yang ikut kampanye, memberikan dukungan kepada calon tertentu atau menggunakan fasilitas Negara untuk kegiatan politik praktis akan dijatuhi sanksi.

“Sanksinya dari sedang sampai berat, mulai dari penundaan gaji berkala, penundaan kenaikan pangkat, penurunan jabatan sampai dengan pemberhentian,” tuturnya.

Herman mengatakan pengawasan terhadap ASN di daerah dilakukan oleh Aparatur Pengawas Internal Pemerintah (APIP) yang ada di semua kabupaten/kota.

Namun sampai saat ini belum bisa memastikan berapa jumlah ASB yang dilaporkan terlibat dalam politik praktis dalam Pilkada serentak ini.

“Sampai sekarang kami masih menunggu laporan dari Bawaslu maupun dari daerah, termasuk dari Majalengka terkait jumlah ASN yang kedapatan melanggar,” ujarnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.