Ngeri, Ilmuwan Prediksi Bumi Ditabrak Batu Raksasa, Manusia Bisa Punah

327
kali tampilan.

LOMBOKita – Planet bumi akan ‘tak terhindarkan’ ditabrak batu raksasa dan memiliki efek ‘berbahaya’ pada peradaban manusia. Seorang ilmuwan Inggris telah memperingatkan. Prediksi menakutkan itu dibuat oleh seorang peneliti yang berkontribusi pada penyelidikan yang menemukan sebuah kawah meteorit lebar 31-km yang terkubur di bawah Gletser Hiawatha di Greenland utara.

Lubang ini ditinggalkan oleh objek selebar satu kilometer yang terbuat dari besi yang mungkin telah menghantam Bumi 12.000 tahun lalu. Artinya, manusia akan ada di sekitar untuk melihat tabrakan dan menanggung dampak mengerikannya.

Dr Iain McDonald, seorang peneliti di sekolah ilmu bumi dan samudera Cardiff University, berkontribusi dalam penelitian ini. Dikutip dari BBC Today, dia ditanya apa prediksinya tentang apa yang mungkin terjadi jika sebuah batu besar menghantam kita.

“Aku berusaha tidak karena itu akan menjadi bencana,” jawabnya.

“Sebagai ahli geologi, kami mengenali peristiwa ini sepanjang sejarah dan kami mencoba dan memikirkan efek yang harus mereka miliki terhadap kehidupan pada waktu itu. Kami tahu bahwa hal-hal ini akan selalu terjadi,” kata dia.

McDonald melihat, selalu ada batu yang terbang melintasi angkasa. Tak terelakkan salah satu dari ini akan menghantam Bumi dan itu akan memiliki efek yang sangat dramatis.

Dia juga memprediksi dampak asteroid yang baru diidentifikasi mungkin telah berkontribusi pada kepunahan orang-orang Clovis, yang tinggal di Amerika Utara dan mati secara misterius. Para ilmuwan menekankan bahwa kita tidak tahu tanggal pasti dampak asteroid besi, tetapi menyarankan bahwa itu bisa menyebabkan atau berkontribusi pada periode perubahan iklim yang disebut Younger Dryas, yang melihat suhu menurun di seluruh dunia.

Teori-teori sebelumnya tentang Younger Dryas menunjukkan bahwa itu disebabkan oleh dampak yang membakar petak-petak luas Amerika Utara, menyebabkan kepunahan ‘megafauna’ seperti mammoth berbulu dan mendorong penurunan peradaban Clovis.

Sementara itu, ilmuwan Cardiff mengatakan, penelitian baru bukanlah senjata merokok yang benar-benar membuktikan dampak yang memicu kiamat kuno ini dan mengatakan diperlukan lebih banyak penelitian.

Profesor Kurt H. Kjær dari Center for GeoGenetics di Natural History Museum of Denmark menambahkan bahwa kawah harus agak muda dari sudut pandang geologi.

Menurutnya, sejauh ini, belum memungkinkan untuk melihat kawah secara langsung, tetapi kondisinya sangat kuat menunjukkan bahwa terbentuk setelah es mulai menutupi Greenland, jadi lebih muda dari 3 juta tahun dan mungkin baru-baru ini 12.000 tahun lalu – menjelang akhir zaman es terakhir.

“Langkah selanjutnya dalam penyelidikan adalah dengan yakin waktu terasa dampaknya. Ini akan menjadi tantangan karena mungkin akan membutuhkan pemulihan materi yang meleleh selama dampak dari bagian bawah struktur, tetapi ini sangat penting jika kita ingin memahami bagaimana dampak Hiawata mempengaruhi kehidupan di Bumi,” dia menjelaskan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.