Polisi Telusuri Persembunyian Kelompok Teroris Bima

75
kali tampilan.
Ilustrasi Polisi buru pelaku teroris
Loading...

LOMBOKita – Aparat kepolisian terus menelusuri lokasi persembunyian anggota kelompok teroris yang tersisa dari aksi baku tembak pada Senin (30/10) pagi di pegunungan Oi Sarume, Desa Mawu, Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat.

“Tempat persembunyiannya masih kita dalami, tapi yang jelas tidak jauh dari lokasi kontak senjata dengan anggota itu,” kata Wakapolda NTB Kombes Pol Tajuddin di Mataram, Selasa.

Dari laporannya, dalam aksi baku tembak yang disinyalir merupakan kelompok teroris Imam Munandar (pelaku penembakan dua anggota kepolisian di Bima), ada dua yang diduga berhasil melarikan diri.

“Berdasarkan informasi dari anggota di lapangan memang ada yang melarikan diri,” ucapnya.

Dua terduga teroris itu tidak lain pimpinan kelompoknya, Imam Munandar dan seorang rekannya Iqbal. Keduanya kabur setelah MA alias One Dance dan RFJ alias Yaman tewas tertembak di pegunungan Oi Sarume.

Loading...

“Jadi Imam Munandar ini yang juga ikut kabur bersama seorang rekannya Iqbal,” ujarnya.

Kelompok Imam Munandar ini terindikasi sebagai pelaku penembakan dua anggota kepolisian yang bertugas di Polres Bima Kota. Aksi penembakan itu terjadi pada 11 September lalu, usai kedua anggota tersebut mengantarkan anaknya sekolah.

Indikasi itu muncul berdasarkan serangkaian penyelidikan yang sebelumnya telah dilaksanakan oleh Tim Densus 88/Antiteror. Karena itu, Tajuddin tidak meragukan lagi bahwa kedua almarhum yang tewas dalam aksi baku tembak di pegunungan Oi Sarume itu turut terlibat dalam penembakan dua anggota kepolisian pada 11 September 2017 di Bima Kota.

“Tentunya Polri dalam hal ini melakukan suatu tindakan sudah berdasarkan bukti-bukti yang kuat sehingga meyakinkan bahwa itu lah pelakunya,” ujar pria yang sebelumnya menjabat sebagai Wakapolda Sulawesi Barat itu.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.