Puluhan ormas NTB Aksi Peduli Rohingya

Aksi peduli Rohingya di Mataram beberapa hari lalu

LOMBOKita -Sebanyak 22 organisasi kemasyarakatan (ormas) di Nusa Tenggara Barat, Senin, menggelar aksi peduli terhadap pembantaian Muslim Rohingya di Myanmar.

Puluhan ormas yang tergabung dalam “Aliansi Kemanusiaan Peduli Myanmar” ini menyatakan sikap bahwa kebiadaban militer Myanmar terhadap warga Muslim Rohingya sudah merupakan kejahatan kemanusiaan sehingga sepatutnya disikapi oleh dunia internasional.

“Maka dari itu, kami meminta agar persoalan ini bisa diseret ke Pengadilan Internasional karena sudah tergolong kejahatan kemanusiaan yang serius,” kata Koordinator Umum Muhammad Isnaini sat berpidato di simpang empat Islamic Center, Kota Mataram, Senin.

Ormas yang nampak memberikan dukungan dalam aksi ini antara lain berasal dari Pemuda Pancasila, Gemahbudhi, Laskar Mujahidin, GP Ansor, Pemuda Muhammadiyah, Pemuda Nahdlatul Wathan, PMII, dan HMI.

Dalam aksinya massa aksi juga meminta Indonesia segera mengambil langkah diplomatik terhadap negara-negara ASEAN untuk mengeluarkan Myanmar dari keanggotaan ASEAN dan meminta untuk mencabut nobel “Aung San Suu Kyi”.

Selain itu, Presiden Jokowi diminta untuk mengambil langkah tegas dengan menutup Kedutaan Besar Myanmar di Indonesia dan menarik Dubes Indonesia yang berada di Myanmar,Ito Sumardi.

Hal itu dituangkan dalam napas orasinya karena massa aksi melihat kebiadaban yang terjadi di Myanmar sudah mengarah pada upaya pengahapusan sebuah etnis.

“Ini bukan lagi bicara tentang kelompok agama tertentu, bukan lagi bicara tentang kepentingan suku atau bangsa tertentu, tapi semata-mata tentang dan demi penegakan nilai-nilai kemanusiaan secara universal,” ujarnya.

Usai menyampaikan orasi di simpang empat Islamic Center, pada pukul 10.00 WITA massa aksi bergerak ke arah Timur menuju Kantor Gubernur NTB dengan berjalan kaki.

Komentar Anda