Gerindra NTB Berpeluang Bidik Calon Luar Partai di Pilkada 2020

257
kali tampilan.
Loading...

LOMBOKita – Dewan Pengurus Daerah (DPD) Partai Gerindra menggelar Rapat Kerja Daerah Khusus (Rakerdasus) di Kota Mataram, Minggu (15/12/2019).

Rakerdasus tersebut sebagai bentuk konsolidasi Partai Gerindra NTB untuk memenangkan Pilkada NTB 2020 mendatang. Sebanyak 110 peserta baik dari anggota DPR RI, DPRD Kabupaten/Kota hingga Pengurus Cabang Partai Gerindra hadir dalam Rakerdasus.

Terlihat juga sejumlah tokoh Partai Gerindra hadir, seperti Dewan Pembina dan Anggota Badan Seleksi Organisasi (BSO), Mayjen TNI (Purn) Amir Tohar yang mewakili DPP Partai Gerindra, Ketua Badan Pengawas dan Disiplin Partai Gerindra, H. Bambang Kristiono (HBK), Ketua DPD Partai Gerindra NTB, H Ridwan Hidayat, Sekretaris DPD Partai Gerindra NTB, Ali Usman Ahim, Mori Hanafi dan sejumlah Dewan Pimpinan Cabang se NTB.

HBK mengatakan terbuka peluang bagi calon di luar Partai Gerindra untuk diusung maju dalam Pilkada NTB 2020.

“Rasanya sangat naif jika kita tidak mampu mendorong kader kita dalam Pilkada 2020. Kalau belum memungkinkan karena persoalan mau dan mampu maka kita mencari kader lain di luar Gerindra,” ujarnya.

Loading...

Namun, calon luar partai yang diusung Gerindra harus membuktikan komitmennya dalam memajukan Partai Gerindra.

“Tapi memiliki komitmen untuk membesarkan dan membawa pengabdian dengan Gerindra jika ada kader yang di-DNA-kan,” katanya.

Setali tiga uang dengan HBK, Mayjen TNI (Purn) Amir Tohar juga mengatakan calon di luar Partai Gerindra harus mampu tunjukkan komitmen untuk sukseskan partai.

“Ada calon mau tapi tidak mampu, ada yang mampu tapi tidak mau, sehingga mungkin ada calon dari luar dan punya kemampuan. Tapi harus ada komitmen yang kuat dari calon tersebut,” ungkapnya.

Sementara, Ketua DPD Partai Gerindra NTB , H Ridwan Hidayat mengatakan, Partai Gerindra telah membentuk desk Pilkada yang berfungsi untuk melakukan penjaringan dan penyaringan terhadap calon, baik calon internal maupun calon luar partai.

“Dalam Pilkada, Gerindra punya sistem membentuk desk Pilkada, tugasnya melakukan penjaringan dan penyaringan. Baru akan masuk ke DPD untuk diskusikan,” ungkapnya.

Koalisi Tiga Partai

HBK juga mengungkapkan perkembangan koalisi Gerindra dengan partai lain seperti PKS dan PDIP. Menurutnya, komunikasi politik terus dilakukan, dan tidak hanya pada PKS dan PDIP, namun komunikasi politik juga dilakukan dengan partai lain.

“Komunikasi bukan hanya dengan PDIP, PKS tapi dengan partai lain membangun komunikasi. Kita terus berkoordinasi dengan semua partai yang ada,” ujarnya.

“Komunikasi politik yang baik akan melahirkan produk politik yang juga baik. Untuk menciptakan suatu pemilu yang damai, bermartabat dan sejuk dibutuhkan komunikasi politik. Bahwa nanti di ujung seperti apa ini sangat situasional, karena antara suatu daerah memiliki karakter berbeda,” pungkasnya .

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.